top of page

Mari Kenali Klasifikasi Bahan Teknik Logam



Bahan teknik logam, juga dikenal sebagai bahan metalik, merupakan bahan yang memiliki sifat-sifat unik yang membuatnya ideal untuk digunakan dalam berbagai aplikasi industri. Karena sifat-sifat tersebut, bahan teknik logam sering digunakan di bidang konstruksi, otomotif, penerbangan, dan lainnya. Dalam blog post ini, kita akan membahas klasifikasi bahan teknik logam berdasarkan sifat dan karakteristiknya.


Sifat dan Karakteristik Bahan Teknik Logam


Berbagai macam bentuk dan karakteristik logam. Sumber: automationengrco.com
Berbagai macam bentuk dan karakteristik logam. Sumber: automationengrco.com

Bahan teknik logam memiliki beberapa sifat dan karakteristik yang membuatnya ideal untuk digunakan dalam berbagai aplikasi industri. Beberapa sifat tersebut antara lain adalah:


1. Konduktivitas listrik dan panas yang baik

Bahan teknik logam memiliki sifat konduktivitas listrik dan panas yang baik, sehingga sering digunakan dalam aplikasi yang membutuhkan sifat-sifat tersebut, seperti di industri elektronik.


2. Kekuatan mekanik yang tinggi

Bahan teknik logam memiliki kekuatan mekanik yang tinggi, sehingga sering digunakan dalam aplikasi yang membutuhkan kekuatan tersebut, seperti di industri konstruksi dan otomotif.


3. Sifat keuletan dan kekerasan yang tinggi

Bahan teknik logam umumnya memiliki sifat keuletan dan kekerasan yang tinggi, sehingga sering digunakan dalam aplikasi yang membutuhkan sifat-sifat tersebut, seperti di industri konstruksi dan otomotif.


Dalam industri, pemilihan jenis logam yang tepat sangat penting untuk mencapai hasil produksi yang optimal. Oleh karena itu, pemahaman dan pengetahuan mengenai karakteristik dan sifat-sifat bahan teknik logam sangatlah penting.


Klasifikasi Bahan Teknik Logam


Berdasarkan sifat dan karakteristiknya, bahan teknik logam dapat diklasifikasikan menjadi beberapa jenis, antara lain:


1. Logam Ferro


Logam Ferro, seperti besi dan baja, merupakan jenis logam yang paling banyak digunakan di dunia. Kekuatan dan keuletannya membuatnya ideal untuk digunakan dalam industri konstruksi dan otomotif. Logam Ferro memiliki sifat magnetik dan mudah teroksidasi sehingga perlu dilindungi dengan lapisan anti karat. Banyaknya penggunaan logam Ferro di industri membuatnya menjadi salah satu komoditas yang paling banyak diperdagangkan di dunia.


2. Logam Non-Ferro



Logam non-ferro, seperti tembaga, aluminium, dan perak, umumnya lebih ringan dan memiliki konduktivitas listrik yang lebih baik dibandingkan dengan logam Ferro. Sehingga lebih sering digunakan dalam aplikasi yang membutuhkan konduktivitas listrik yang tinggi, seperti di industri elektronik. Aluminium sangat umum digunakan dalam industri penerbangan karena ringan dan tahan karat. Sementara itu tembaga digunakan sebagai kabel listrik dan perak sebagai perhiasan.


3. Logam Berat dan Ringan



Logam berat, seperti timah dan timbal, memiliki berat jenis yang tinggi dan kecenderungan untuk membentuk senyawa metalurgi yang keras, dan oleh karena itu, lebih sering digunakan di industri kimia dan pembuatan baterai. Sementara itu, logam ringan, seperti magnesium dan aluminium, memiliki berat jenis yang lebih rendah dan lebih mudah dibentuk, sehingga sering digunakan dalam industri penerbangan dan otomotif.


Kesimpulan


Dalam industri, pemilihan jenis logam yang tepat sangat penting untuk mencapai hasil produksi yang optimal. Oleh karena itu, pemahaman dan pengetahuan mengenai karakteristik dan sifat-sifat bahan teknik logam sangatlah penting. Dapat disimpulkan bahwa klasifikasi bahan teknik logam berdasarkan sifat dan karakteristiknya adalah Logam Ferro, Logam Non-Ferro, Logam Berat, dan Logam Ringan. Dengan memahami karakteristik dan sifat-sifat bahan teknik logam, kita dapat memilih bahan yang tepat untuk aplikasi tertentu dan memastikan hasil produksi yang optimal.


Fun Fact!

Logam ferro, seperti besi, bisa ditarik dengan magnet dan akan menghasilkan panas jika dialiri listrik. Namun, semakin besar kandungan karbonnya, akan semakin keras namun semakin mudah patah. Sedangkan logam non-ferro tidak bisa ditarik dengan magnet dan memiliki hambatan listrik yang lebih rendah sehingga tidak menghasilkan panas ketika dialiri listrik.



25 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua
bottom of page