top of page

Perbedaan Antara ISO dan SNI Dalam Dunia Manufaktur

Diperbarui: 6 Sep 2023


Perbedaan Antara ISO dan SNI Dalam Dunia Manufaktur
Gambar 1. Perbedaan Antara ISO dan SNI Dalam Dunia Manufaktur

Dalam industri manufaktur, spesifikasi yang jelas dan konsisten sangat penting untuk memastikan kualitas dan keandalan produk.


Standar ini terbagi menjadi dua, yakni standar nasional yang berlaku secara internal di masing-masing negara, dan standar internasional. Berbeda dengan standar nasional tiap negara yang bisa berbeda, standar internasional berlaku untuk semua negara.


Dalam konteks spesifikasi metal, artikel ini akan membahas perbedaan antara ISO (International Organization for Standardization) dan SNI (Standar Nasional Indonesia) dalam industri manufaktur, dengan mempertimbangkan contoh pada spesifikasi metal.



Perbedaan Antara ISO dan SNI Dalam Dunia Manufaktur
Gambar 2. Perbedaan Antara ISO dan SNI Dalam Dunia Manufaktur

ISO dalam Industri Manufaktur: ISO adalah sebuah organisasi internasional yang mengembangkan standar internasional dalam berbagai bidang, termasuk industri manufaktur. Standar ISO dirancang untuk memberikan pedoman yang seragam dan diakui secara internasional untuk memastikan produk dan proses memenuhi persyaratan yang ditetapkan. Dalam konteks spesifikasi metal, beberapa standar ISO yang relevan antara lain ISO 9001 (Manajemen Mutu), ISO 14001 (Manajemen Lingkungan), dan ISO 27001 (Manajemen Keamanan Informasi).


Contoh penggunaan ISO dalam spesifikasi metal adalah ISO 9001 untuk sistem manajemen mutu. Dalam industri manufaktur metal, ISO 9001 digunakan untuk memastikan bahwa semua tahap produksi dan proses pengendalian kualitas telah dipatuhi dengan ketat. Standar ini menetapkan persyaratan yang harus dipenuhi oleh perusahaan untuk memastikan kualitas produk yang konsisten dan sesuai dengan harapan pelanggan.


SNI dalam Industri Manufaktur: SNI adalah standar nasional yang dikembangkan oleh Badan Standardisasi Nasional (BSN) Indonesia. Standar ini dirancang untuk mengatur kualitas, keselamatan, dan keandalan produk dalam industri manufaktur di Indonesia. Dalam konteks spesifikasi metal, SNI memiliki beberapa standar yang berhubungan, seperti SNI 2052:2017 (Baja tulangan beton), SNI 8522:2020 (Baja Lembaran).


Sebagai contoh, SNI 2052:2017 adalah standar yang mengatur kualitas dan spesifikasi teknis untuk besi beton. Standar ini mencakup persyaratan mengenai kekuatan tarik, kekuatan lentur, dimensi, dan karakteristik fisik lainnya. Perusahaan manufaktur metal di Indonesia harus mematuhi standar ini dalam proses produksi besi beton untuk memastikan keamanan dan keandalan struktur bangunan.


Perbedaan antara ISO dan SNI


Perbedaan Antara ISO dan SNI Dalam Dunia Manufaktur
Gambar 3. Perbedaan Antara ISO dan SNI Dalam Dunia Manufaktur

  1. Cakupan: ISO adalah standar internasional yang diakui secara global, sedangkan SNI adalah standar nasional yang berlaku di Indonesia.

  2. Penggunaan: ISO digunakan di seluruh dunia untuk memastikan kualitas dan keandalan produk secara internasional, sedangkan SNI khusus untuk memenuhi persyaratan dalam industri manufaktur di Indonesia.

  3. Persyaratan: Standar ISO umumnya lebih luas dan mencakup aspek manajemen mutu, manajemen lingkungan, dankeamanan informasi, sementara SNI lebih fokus pada spesifikasi teknis produk yang berlaku di Indonesia.

  4. Penerapan: ISO dapat diterapkan secara sukarela oleh perusahaan untuk memperoleh sertifikasi internasional, sedangkan SNI merupakan persyaratan wajib yang harus dipatuhi oleh perusahaan yang beroperasi di Indonesia.


Perbedaan Antara ISO dan SNI Dalam Dunia Manufaktur
Gambar 4. Perbedaan Antara ISO dan SNI Dalam Dunia Manufaktur


Dalam industri manufaktur, baik ISO maupun SNI memiliki peran penting dalam memastikan kualitas dan keandalan produk, terutama dalam spesifikasi metal. ISO adalah standar internasional yang diakui secara global, sementara SNI adalah standar nasional yang berlaku di Indonesia. Dengan demikian, apa yang ditetapkan dalam ISO harus dipatuhi oleh negara-negara di dunia demi keteraturan perdagangan internasional. Sementara apa yang dirumuskan dalam SNI hanya berlaku di negara Indonesia, dan harus dipatuhi oleh masyarakat Indonesia.


Perbedaan ISO dan SNI adalah pihak yang mengeluarkan serta luas jangkauan standarisasinya. ISO lebih luas dalam cakupan dan mencakup aspek manajemen mutu, lingkungan, dan keamanan informasi, sedangkan SNI lebih fokus pada spesifikasi teknis produk yang berlaku di Indonesia. Kedua standar ini saling melengkapi dan penting untuk memastikan produk yang diproduksi memenuhi persyaratan yang ditetapkan.



Kunjungi website kami:




83 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Comments


bottom of page