top of page

Proses Pembuatan Pengolahan Lembaran Logam (Sheet Metal Working)

Diperbarui: 5 Sep 2023


Proses Pembuatan Pengolahan Lembaran Logam (Sheet Metal Working)
Gambar 1. Proses Pembuatan Pengolahan Lembaran Logam (Sheet Metal Working)

Bagaimana proses pembuatan lembaran logam (sheet metal working)?


Berikut ini, proses pembuatan yang berbeda dari pemrosesan logam dan pengerjaan lembaran logam (sheet metal working) disajikan.


1. Forming – rolling, bending, forging, drawing, extrusion, bending, shearing, stretch forming
Proses Pembuatan Pengolahan Lembaran Logam (Sheet Metal Working)
Gambar 2. Proses Pembuatan Pengolahan Lembaran Logam (Sheet Metal Working)

Sumber: swebend.com


Jika seseorang mengikuti DIN 8580, proses pembuatan forming merupakan kelompok utama dalam pengerjaan logam. Dengan proses forming ini, kohesi material tetap terjaga. Namun, dalam proses pengolahan lembaran logam, bentuk benda kerja yang sudah ada dimodifikasi oleh deformasi plastis. Contoh forming dalam pengolahan logam adalah penggulungan baja. Secara umum, deformasi plastis terjadi dalam proses forming ketika atom-atom yang terletak pada bidang geser mulai bergeser akibat gaya-gaya luar. Modifikasi sifat teknologi dan fisik material yang terjadi selama pemrosesan lembaran logam dimasukkan dalam istilah “pengerasan/hardening".

Secara umum, ketahanan terhadap deformasi logam pada suhu kamar lebih tinggi daripada pada suhu saat proses forming terjadi. Forming plastis pada baja dapat dicapai pada suhu tinggi dengan kerja dan tenaga yang jauh lebih sedikit daripada pada suhu kamar. Selain itu, suhu tinggi selama pemrosesan lembaran logam berkontribusi pada rekristalisasi langsung dari struktur mikro dan tidak menyebabkan pengerasan.


Pembentukan Lembaran Logam

Dalam pembentukan lembaran logam, perbedaan dibuat antara forming panas dan dingin. Forming panas adalah proses pembentukan lembaran logam di mana kemampuan bentuk yang lebih besar dicapai pada suhu penggulungan tinggi, di mana gaya yang terjadi lebih rendah daripada pembentukan dingin. Kerugian dari pembentukan panas adalah toleransi dimensinya yang lebih buruk dan permukaan yang dicetak tidak bagus.

Sebaliknya, toleransi dimensi yang jauh lebih tepat dapat dicapai dalam proses pembentukan dingin dalam kerangka pemrosesan logam. Dalam metode pengerjaan lembaran logam ini, material tidak dipanaskan, yang meningkatkan kekuatannya. Berbeda dengan proses forming panas, kualitas permukaan forming dingin berkualitas tinggi. Kerugiannya adalah bahwa tidak ada kesesuaian pengelasan yang dipastikan setelah pembentukan dingin. Benda kerja hanya dapat dilas jika telah dianil lunak selama pemrosesan lembaran logam, sehingga meminimalkan tegangan.

2. Pemisahan — cutting, punching, piercing, blanking
Proses Pembuatan Pengolahan Lembaran Logam (Sheet Metal Working)
Gambar 3. Proses Pembuatan Pengolahan Lembaran Logam (Sheet Metal Working)

Sumber: youtube lfinfotech


Dalam kerangka proses fabrikasi pisah (separating), yang menurut DIN 8580 juga merupakan kelompok utama di antara proses fabrikasi bentuk benda padat, yaitu benda kerja diubah dengan menghilangkan bagian tertentu secara lokal, yaitu mengurangi kohesi. Pemisahan adalah teknik pengerjaan logam, yang juga mencakup pembongkaran bodi komposit. Grup utama “Pemisahan” dapat dibagi lagi menjadi enam subkelompok yaitu :

  • Splitting

  • Ablation

  • Disassembling

  • Cleaning

  • Machining with geometrically determined cutting edges

  • Machining with geometrically indeterminate cutting edges

Proses pemotongan dalam pengerjaan logam lembaran meliputi penggergajian, milling, pengikiran, pengeboran, pembubutan, lapping, pemotongan termal, broaching dan mengasah. Di sisi lain, pemotongan baji dan pemotongan geser merupakan proses pemisahan. Selama pengerjaan logam, proses pemotongan yang sebenarnya terjadi di titik kerja, yaitu di titik di mana alat atau mesin bekerja pada benda kerja. Sehubungan dengan proses pemotongan dalam pengerjaan lembaran logam, perlu diperhatikan bahwa gerakan relatif, yaitu gerakan pemotongan, kecepatan potong dan pemakanan. Daya atau energi yang disuplai dari luar untuk melakukan proses separasi diubah menjadi daya gesek, deformasi, dan separasi pada titik kerja.

3. Joining – welding, soldering, brazing
Proses Pembuatan Pengolahan Lembaran Logam (Sheet Metal Working)
Gambar 4. Proses Pembuatan Pengolahan Lembaran Logam (Sheet Metal Working)

Sumber: welderchoice.com


Joining adalah salah satu grup produksi utama dalam teknologi pembuatan pemrosesan lembaran logam yang ditentukan oleh DIN 8580. Dalam kerangka proses pengerjaan logam ini, dua atau lebih benda padat disatukan secara permanen. Proses ini kadang membutuhkan bentukan geometris tertentu melaui proses sheet metal working sebelum di satukan. Sebagian proses joining dilakukan dengan menggunakan “bahan tak berbentuk”, Misalnya, perekat (lem) yang dianggap sebagai zat tak berbentuk. Joining juga memiliki grup proses lebih lanjut yang termasuk dalam pengerjaan logam, misalnya penyolderan, pengelasan, perekatan serta penyekrupan, penyambungan dengan lipatan dan riveting. Untuk membuat sambungan antara benda kerja, komponen lebih lanjut seperti pin, sekrup, irisan atau paku keling terkadang diperlukan. Selain itu, alat pendukung khusus seperti besi solder, kunci pas, dan sebagainya digunakan dalam teknologi produksi ini.


4. Surface treatment
Proses Pembuatan Pengolahan Lembaran Logam (Sheet Metal Working)
Gambar 5. Proses Pembuatan Pengolahan Lembaran Logam (Sheet Metal Working)

Sumber wikimodel.org

Dalam pengerjaan logam, istilah “Surface treatment” mencakup semua teknologi yang memungkinkan properti permukaan benda kerja diubah. Dalam hal ini penting bahwa fungsi utama suatu benda kerja dalam pengerjaan logam dapat dilengkapi dengan perawatan permukaan dengan fungsi tambahan. Prinsip pemisahan fungsional antara permukaan dan volume alat atau komponen merupakan tujuan utama dari teknik pembuatan pengolahan logam lembaran ini.

Volume suatu benda kerja memiliki fungsi dan karakteristik tertentu seperti kemampuan mesin, kekuatan, bobot dan sebagainya. Jika proses teknologi permukaan digunakan dalam pemrosesan lembaran logam, benda kerja atau perkakas dapat dioptimalkan sedemikian rupa sehingga memenuhi profil persyaratan tertentu dan memiliki berbagai fungsi. Ini mungkin termasuk yang berikut:

  • Barrier function ( thermal insulation, diffusion, permeation, corrosion resistance)

  • Mechanical protection (friction, wear)

  • Optical function (decoration, absorption, reflection)

  • Functional integration (functional printing, printing process)

  • Electrical function (electrical insulation, conductivity)

Metode yang berbeda dapat digunakan untuk melakukan Surface treatment dalam pemrosesan lembaran logam. Oleh karena itu, Surface treatment dalam pengerjaan logam dialokasikan ke kelas proses yang berbeda, yaitu sebagai berikut:

  • Penghilangan permukaan (electropolishing, burnishing)

  • Lapisan permukaan (pelapisan krom, pelapisan bubuk, pengecatan)

  • Perawatan permukaan mekanis (shot peening, polishing, grinding)

  • Perawatan permukaan kimiawi (pengawetan, penghilang lemak, pembersihan)


Kunjungi website Imajin untuk medapatkan jasa dan layanan dan produk material berbahan dasar logam.


Kunjungi website kami:






334 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Commentaires


bottom of page